oleh

Menkes Relakan Gajinya untuk Tutup Defisit BPJS Kes, Ini Komentar DPR RI

ANGGOTA Komisi IX DPR Saleh Partaonan Daulay menilai langkah Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto menyerahkan gaji pertamanya untuk mengatasi defisit BPJS Kesehatan bukanlah solusi.

Menurutnya, rencana Menteri Terawan itu tidak cukup untuk mengatasi masalah defisit BPJS Kesehatan.

Loading...

“Saya sampaikan ke menkes, gaji untuk BPJS maksudnya apa itu? Mohon maaf,” kata Saleh saat rapat kerja Komisi IX DPR dengan Terawan, Dirut BPJS Fachmi Idris, Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN), dan Dewan Pengawas BPJS Kesehatan di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (6/11).

Saleh mengapresiasi jika hal itu diniatkan untuk mengambil simpati masyarakat di tengah defisit yang dialami BPJS Kesehatan.

“Tetapi, BPJS ini tidak perlu lagi soal simpati. BPJS sudah Rp 32 triliun defisitnya,” tegas politikus Partai Amanat Nasional (PAN) itu.

Saleh menuturkan, gaji Menkes Terawan ditambah gaji semua menteri kabinet maupun anggota DPR, bupati, wali kota, hingga gubernur seluruh Indonesia, tidak akan cukup menutupi defisit BPJS Kesehatan.

Komentar

BERITA LAINNYA