oleh

Munir: Kami Bersatu Menangkan Prabowo-Sandi

TINDAKAN Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Provinsi Banten yang memecat enam guru honorer lantaran berpose salam dua jari dan pamer stiker Prabowo – Sandiaga, menuai kontroversi. Disdikbud dinilai tidak adil dan sewenang-wenang kepada honorer.

Alasannya, tidak ada aturan yang menyebutkan bahwa guru honorer harus netral. Lain halnya dengan PNS yang memang harus netral.

“Kalau honorer enggak ada aturannya netral,” kata Koordinator Honorer K2 Kalimantan Barat Syarif Feriansyah kepada JPNN (Grup Babelpos.co), Sabtu (23/3).

BACA: Kasihan.. 6 Guru Honorer Pamer Stiker Prabowo Dipecat

Dia menuding, dukungan PNS maupun aparat hukum terhadap capres-cawapres 01 sudah nyata terlihat. Namun, penegakan hukum tidak berlaku bagi mereka.

“Hukum macam apa ini. Mendukung 01 tidak dihukum dan aparat seolah-olah buta. Sebaliknya mendukung 02 langsung ditebas sampai ke akar-akarnya,” serunya.

Ferry sapaan akrab Syarif, menilai, sikap rezim seperti ini semakin membuat seluruh honorer K2 antipati. Honorer K2 pun bertekad untuk memenangkan Prabowo-Sandi.

Komentar

BERITA LAINNYA