oleh

Baliho Caleg

Oleh: AHMADI SOPYAN – Penulis Buku / Pemerhati Sosial
“BERAT Pak. Kalau dak de baliho, berat Bapak kek tepileh. Ape agik kalau dak de duit. Soalnya tetap harus pakai duit untuk dipileh, Pak. Dak nek urang mileh Bapak kalau dak de duit e” jawab Bapak ini serius. Tiba-tiba suara azan Maghrib terdengar syahdu…

————–

loading...

SORE menjelang maghrib, menikmati secangkir kopi dan sepiring ubi goreng diteras rumah sambil mikir ide apa lagi untuk video 3 filosofi bersama Munir. Tiba-tiba datang seseorang yang cukup berumur namun masih terlihat gagah dengan sepeda motor agak butut. Seperti seorang teman lama ia akrab menyapa, padahal sama sekali saya tak mengenalnya. Kepada pembantu di rumah, saya pun minta dibuatkan secangkir kopi untuk sang Bapak yang baru datang ini.

“Langok, bantut baus, gelik yok Pak aok ningok baliho besak-besak para Caleg ne. penoh sejalen-jalen, rajen kek muka” tiba-tiba Bapak ini membuka pembicaraan cukup kritis dan serius. Saya pun sedikit terperangah. “Namanya juga musim Pemilu Pak. Dimaklumi dan dinikmati bae lah, sebagaimana kite nikmati kopi dan ubi goreng ini” jawab saya sok bijak.

“Bapak ne yang sering nulis kritis di Babel Pos tu kan?, tiap hari Jum’at biase e?” ia memandang wajah saya. “Aok Pak. Dak salah agik” jawab saya jujur. “Nah, pas ne Pak! Ko nek ngasih saran, cube Bapak tulis soal baliho para Caleg tu. Lak dak kawa ase ningok e, bantut baus, langok, gelik yok!” lagi-lagi Bapak ini mencerca dengan 3 kalimat “gerigit ati” khas masyarakat Bangka.

Komentar

BERITA LAINNYA