Taiwan: Siap mempertahankan diri melawan Beijing?

Dawud

Taiwan: Siap mempertahankan diri melawan Beijing?

Beijing menunjukkan kekuatannya: Pada hari Kamis, Tentara Pembebasan Rakyat akan memulai latihan militer skala besar di wilayah sekitar Taiwan. Selama dua hari, angkatan bersenjata melakukan latihan laut-udara dan melakukan serangan tiruan terhadap “sasaran militer bernilai tinggi” di Taiwan. Inilah yang diberitakan oleh media pemerintah di Republik Rakyat Tiongkok.

Manuver tersebut dimulai pada hari Kamis, tak lama setelah William Lai Ching-te dilantik sebagai presiden pulau demokratis yang memiliki pemerintahan sendiri pada hari Senin. Dalam pidato pengukuhannya, Lai bersumpah akan membela demokrasi di Taiwan. Pada saat yang sama, ia meminta Beijing untuk mengakhiri upaya intimidasi militernya.

Kepemimpinan Republik Rakyat Tiongkok (RRT) di bawah Presiden Xi Jinping menganggap Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai wilayah Tiongkok. Dari sudut pandang Beijing, negara ini perlu “disatukan” dengan Tiongkok daratan, jika perlu dengan kekerasan.

Latihan tersebut adalah bagian dari pola jangka panjang, kata Su Tzu-yun, peneliti di Institut Penelitian Pertahanan dan Keamanan Nasional Taiwan (INDSR), dalam sebuah wawancara dengan Babelpos. Cara militer akan digunakan untuk mengirimkan sinyal politik.

Pada hari Kamis – tiga hari setelah Lai dilantik – Kolonel Marinir Tiongkok Li Xi mengatakan kepada media pemerintah bahwa latihan tersebut adalah “hukuman berat” untuk “tindakan separatis.”

Pendekatan pertahanan asimetris Taiwan

Kementerian Pertahanan Taiwan mengutuk latihan tersebut sebagai “provokasi yang tidak rasional” dan memobilisasi pasukan laut, udara dan darat. Semua perwira dan tentara Taiwan di angkatan bersenjata siap beraksi, katanya.

Untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya melawan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) yang jauh lebih besar, Taiwan telah meningkatkan belanja pertahanannya dan memperluas kemampuan perang asimetrisnya dalam beberapa tahun terakhir.

Pulau ini sangat bergantung pada apa yang disebut strategi “landak”: senjata yang lebih kecil namun sangat efektif akan membuat invasi menjadi sangat mahal bagi Beijing.

Menurut laporan Kongres AS baru-baru ini mengenai pertahanan Taiwan, Washington mendorong pendekatan pertahanan asimetris. Hal ini bergantung pada kemampuan yang dirancang untuk melemahkan invasi amfibi dari daratan melalui kombinasi rudal anti-kapal, ranjau laut, dan sistem senjata kecil, mobile, dan relatif murah lainnya.

Hal ini juga mencakup penggunaan kendaraan udara tak berawak (UAV), seperti drone “Albatross II” yang dikembangkan di dalam negeri yang diperkenalkan tahun lalu. Selain itu, amunisi berbiaya rendah dan rudal jelajah pertahanan pantai bergerak akan mampu menghancurkan kapal angkatan laut dan peralatan angkatan laut PLA yang mahal.

Kapal serang cepat siluman dan kapal serang rudal mini juga merupakan bagian dari peralatan yang relatif murah namun sangat efektif ini. Ranjau laut dan kapal cepat yang meletakkan ranjau juga dapat mempersulit operasi pendaratan angkatan laut yang melakukan invasi.

Alam dapat membantu Taiwan mempertahankan diri

Keuntungan lain dari kemampuan pertahanan Taiwan terletak pada geografinya.

Invasi besar-besaran terhadap pulau tersebut memerlukan pengiriman ratusan ribu tentara melintasi Selat Taiwan – sebuah operasi yang panjang dan sulit yang melibatkan ribuan kapal yang rentan.

Invasi atau blokade yang berhasil terhadap Taiwan akan menjadi “operasi militer paling kompleks dalam sejarah modern,” tulis David Sachs dari wadah pemikir Dewan Hubungan Luar Negeri AS. Hal ini memerlukan koordinasi yang erat antara angkatan udara, laut, dan darat serta instrumen perang siber.

Selain itu, musim hujan hanya memungkinkan dilakukannya operasi pendaratan selama beberapa bulan dalam setahun. Selain itu, hanya terdapat sedikit pelabuhan laut dalam atau area pendaratan yang cukup luas di pantai. Tapi ini penting untuk invasi. Pesisir timur pulau ini juga dilapisi dengan tebing, yang menjadi penghalang alami terhadap invasi skala besar. Karena kedalaman perairan di pantai barat yang dangkal, kapal-kapal besar harus berlabuh jauh di lepas pantai.

Ranjau laut yang dikombinasikan dengan speedboat dan kapal yang membawa rudal dapat menghantam PLA pada titik yang paling rentan. Unit angkatan laut Taiwan juga memiliki kesempatan untuk memasok kembali persediaan amunisi yang disimpan di pantai dan pulau-pulau terdekat. Membangun jembatan mungkin akan sulit bagi PLA.

Dan bahkan jika kekuatan penyerang mampu membangun jembatan, wilayah pegunungan Taiwan akan membatasi operasi militer, kata Sachs. Ibu kota Taipei, misalnya, terletak di lembah yang dikelilingi pegunungan, yang, dengan sedikit titik akses, menyediakan akses yang mudah bagi militer kondisi terbaik untuk pembangunan menyediakan posisi defensif.

Taiwan juga telah mempersiapkan kota-kotanya untuk perang gerilya jika Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok berhasil memasuki wilayah pulau tersebut. Sistem pertahanan udara portabel (MANPADS) dan senjata anti-tank bergerak seperti sistem roket artileri bergerak tinggi (HIMARS) dapat digunakan dalam peperangan perkotaan. Banyak bangunan juga dapat dengan mudah diubah menjadi barak.

Taipei meningkatkan belanja pertahanan

Namun Taiwan juga berinvestasi dalam sistem persenjataan yang lebih besar. Amerika Serikat, sekutu militer terdekat Taiwan, menjual peralatan militer ke Taiwan berdasarkan Undang-Undang Hubungan Taiwan. Namun, kontrak tersebut hanya mengatur pasokan senjata “defensif”. Taiwan saat ini memperkirakan akan menerima peralatan militer AS senilai $19 miliar, termasuk jet tempur, tank, rudal, dan senjata yang lebih kecil.

Di bawah kepemimpinan pendahulu Lai, Tsai Ing-wen, pemerintah Taiwan meningkatkan belanja pertahanan rata-rata hampir lima persen per tahun dari tahun 2019 hingga 2023. Porsi pengeluaran ini terhadap produk domestik bruto meningkat dari dua menjadi 2,5 persen. Pada tahun 2024, belanja pertahanan diperkirakan akan meningkat lagi, meskipun dengan laju yang lebih lambat. Jumlahnya seharusnya mencapai 18,8 miliar dolar AS.

Tujuan apa yang dikejar Beijing dengan manuvernya?

Agar berpotensi menginvasi Taiwan, Beijing telah memperluas dan memodernisasi kemampuan militernya selama beberapa dekade terakhir. Atas dasar ini, Beijing mencoba mengirimkan sinyal kekuatan pada saat-saat kritis – misalnya ketika politik Taiwan menyimpang dari kepentingan Beijing atau politisi dari pulau tersebut mengadakan pembicaraan dengan anggota parlemen AS.

Pada bulan Agustus 2022, PLA melakukan latihan militer terbesarnya di sekitar Taiwan. Latihan tersebut dilakukan setelah kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi ke Taipei.

Namun, cakupan manuver minggu ini akan lebih kecil dibandingkan pada tahun 2022, kata Chang Wu-ueh, ilmuwan politik di Universitas Tamkang di Taiwan. Berbeda dengan dulu, kali ini Beijing tidak mendeklarasikan zona larangan terbang. Selain itu, latihan hanya akan berlangsung dua hari, bukan lima hari. Chang mengatakan hal ini bisa menjadi indikasi bahwa uji coba rudal dan latihan artileri skala besar diperkirakan akan lebih sedikit.

Nama latihan tersebut – “Joint Sword-2024A” – menunjukkan kemungkinan manuver uji lebih lanjut, kata Chang. Namun demikian, risiko-risiko tersebut masih dapat dikelola meskipun ada tekanan yang meningkat.

Sangat mungkin bahwa PLA akan memasuki perairan terlarang dan tertutup di Taiwan untuk “secara resmi memutuskan” perjanjian demarkasi perbatasan diam-diam antara kedua belah pihak, kata Chang. Untuk tujuan yang sama, Beijing secara bertahap telah mengikis perbatasan di Selat Taiwan. “Beijing mengambil pendekatan bertahap dan progresif, yang bertujuan untuk mengintensifkan tindakannya setiap saat,” kata Chang.

Secara umum, Beijing ingin melemahkan masyarakat Taiwan dengan latihan militernya, kata pakar pertahanan Su Tzu-yun. Namun taktik ini kemungkinan akan kehilangan kekuatannya seiring berjalannya waktu. Karena efek guncangannya semakin berkurang setiap saat.