oleh

TNI Kirim 600 Pasukan, KKSB Pastikan Perang Gerilya Berlanjut

TNI mengirim 600 pasukan tambahan untuk mengamankan pembangunan jalan Trans Papua dari Wamena sampai Mumugu, lantaran ada potensi ancaman dari Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB).

Kapendam XVII/Cendrawasih Kolonel Infanteri Muhammad Aidi menjelaskan bahwa pasukan tambahan tiba di Timika pada Sabtu (9/3). Namun, mereka belum bisa digerakkan ke lokasi pembangunan jalan Trans Papua. ”Melihat pasang surut situasi,” ungkap dia saat diwawancarai Jawa Pos.

Situasi yang dimaksud Aidi menyangkut cuaca. Dia menyampaikan, pihaknya tidak bisa memaksakan diri mengirim pasukan dengan cuaca di Timika saat ini. Sebab, medan yang mereka lalui berat.

Dari Timika pasukan tambahan berjumlah 600 personel dikirim ke Nduga lewat Asmat. ”Mereka akan lewat sungai sampai Nduga,” terang Aidi. Setelah itu melalui perjalanan darat ke lokasi pembangunan jalan Trans Papua.

Data yang dia miliki menyebutkan ada sekitar 21 jembatan yang harus diawasi oleh prajurit TNI. Semuanya berada di jalan Trans Papua yang membentang dari Wamena sampai Mumugu.

Apabila kondisi cuaca sudah memungkinkan, Aidi mengungkapkan bahwa 600 prajurit itu akan mulai digerakkan Senin (11/3). ”Perjalanan bisa tiga hari,” beber Aidi. Kepada seluruh prajurit tersebut, Kodam XVII/Cendrawasih sudah meminta agar mereka lebih waspada.

Komentar

BERITA LAINNYA