Oleh : Yusra JamaliĀ  – Dosen IAIN SAS Bangka Belitung WAJAH pendidikan kita kembali tercoreng, seorang ibu guru SMA Negeri 4 Kota