Oleh: Akhmad Elvian – Sejarahwan Bangka — DALAM satu peta kuno ketika kerajaan Inggris berkuasa di pulau Bangka (1812-1816 Masehi), yaitu “Map