oleh

Nah Lho, Tes Urine Andi Arief di RSKO Negatif?

RUMAH Sakit Ketergantungan Obat (RSKO) Jakarta telah melakukan tes urine terhadap mantan Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat (PD) Andi Arief yang sempat diciduk polisi karena kasus sabu-sabu. Hasilnya, urine mantan staf khusus kepresidenan itu negatif dari narkoba.

Namun, Badan Narkotika Nasional (BNN) tak terkejut dengan hasil tes urne Andi oleh RSKO yang berbeda dari Bareskrim Polri. Sebab, sebelumnya Polri menyatakan urine Andi positif mengandung metamfetamin.

loading...

Menurut Kabag Humas BNN Kombes Sulistyo Pudjo Harono, perbedaan hasil tes urine itu merupakan hal wajar. Apalagi, tes urine oleh RSKO dilakukan beberapa hari setelah Andi ditangkap.

“Biasanya setelah memakai itu ada masa tidak terbaca, baik yang diambil darah, air seni atau rambut,” beber Pudjo, Jumat (8/3).

Perwira Polri dengan pangkat tiga melati di pundak ini menjelaskan, kandungan narkoba dalam darah bisa terdeteksi antara satu hingga dua hari. Sementara kandungan narkoba dalam air seni bisa tiga hari.

Namun, yang paling lama adalah kandungan narkoba dalam rambut. “Paling lama bertahan biasanya ada di rambut, lima hari,” tuturnya.

Komentar

BERITA LAINNYA