oleh

Kisah Anggota ISIS Detelah Kalah di Iraq dan Syria

Para perempuan yang berasal dari negara-negara Barat sangat takut untuk berbicara dengan orang asing. Terutama pria. Sebab, perempuan-perempuan yang masih yakin ISIS bakal bangkit akan menyerang mereka. Saat malam, tenda mereka akan dibakar habis. Beberapa perempuan dari negara-negara Barat juga tetap kukuh mendukung ISIS.

“Ini adalah pilihan saya. Di Belgia, saya tidak bisa memakai niqab,” ujar Umm Usma, perempuan berdarah Maroko-Belgia. Dulu dia adalah seorang perawat.

Loading...

loading...

ISIS menggunakan perempuan dan anak-anak sebagai tameng hidup saat perang terjadi. Mereka meletakkan kendaraan di depan tenda-tenda tempat para perempuan dan anak-anak tinggal. Padahal, mereka tahu kendaraan itu akan jadi sasaran pengeboman dari udara. Kini ketika perang usai, para perempuan itu harus bersusah payah bertahan hidup sendirian di tengah gurun.(Siti Aisyah/c5/dos)

Komentar

BERITA LAINNYA