oleh

Gerindra Prihatin Honorer K2 Tidur di Seberang Istana

POLITIKUS Gerindra di DPR Heri Gunawan prihatin dengan kegagalan honorer K2 termasuk guru bertemu dengan Presiden Joko Widodo, meski telah menginap di seberang Istana Merdeka.

Dia menyayangkan Jokowi yang tidak menerima kedatangan mereka. “Para guru adalah pahlawan tanpa jasa, sudah semestinya diperlakukan layaknya pahlawan. Berdialog secara terbuka akan lebih baik, daripada bersembunyi dari ketakutan yang tidak jelas, ketakutan akan merosotnya elektabilitas,” kata Heri kepada JPNN, Jumat (2/11).

loading...

Ketua DPP Gerindra ini menyebut bahwa aksi honorer K2 tersebut sejatinya upaya menagih janji politik Presiden Jokowi pada Pemilu 2014. Janji itu salah satunya tertuang dalam Piagam Perjuangan Ki Hajar Dewantara yang ditandatanganinya pada tanggal 5 Juli 2014 di atas materai Rp. 6000.

“Dalam sejumlah kesempatan kampanye saat itu, Jokowi juga menjanjikan pengangkatan honorer menjadi PNS. Maka pantas jika janji tersebut ditagih. Sayangnya Presiden Jokowi tidak menepati janjinya,” lanjut Heri.

Dia memandang bahwa pemerintah justru berkelit dan berlindung di balik UU 6/2015 tentang ASN yang mengatur usia pendaftaran CPNS maksimal adalah 35 tahun. Akibat ketentuan tersebut, ratusan ribu honorer K2 gagal masuk dalam program pengangkatan sebagai PNS.

Pemerintah lebih tertarik menawarkan pengangkatan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K). Legislator asal Jawa Barat ini menganggap itu solusi akal-akalan yang dipersiapkan pemerintah untuk meredam gerakan honorer K2.

Komentar

BERITA LAINNYA