PENYIDIK Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan, menilai langkah penegak hukum untuk mengungkap kasus penyiraman air keras yang menimpa dirinya belum optimal.