oleh

Baliho Caleg

“Ini NKRI Pak. Negara demokrasi dan semua orang punya hak untuk mencalonkan dan dicalonkan dimana pun. Kalau suka yang pilih, kalau dak suka ya dak usah dipilih. Pilihan itu ada ditangan kita rakyat ini” jawab saya lagi-lagi sok bijak.

“Dak segampang tu Pak! Rakyat kite ini basing pilih asak lah di TPS. Pacak-pacak ukan urang dirik dan ukan urang Bangka Belitung ne yang tepileh. Lah dak bener agik gawi ne. Bapak lihatlah Baliho besak-besak tu se Bangka Belitung ne penuh muke urang-urang tu” ucapnya penuh semangat.

Kopi kian dingin di cangkir, rasanya tak sempat diminum karena harus menyimak “orasi” sang Bapak yang baru saya kenal ini. “Mereka punya duit sehingga bisa pasang Baliho besar. Itu hak dan wajar saja kok. Ini kan musim Pemilu. Ngape bapak yang ringem. Santai bae, mun dak seneng dak usah dipileh” lagi-lagi saya berusaha mereda.

“Dak pacak macem tu Pak. Gara-gara Baliho itu wajah kota dan kampung-kampung jadi dak menarik. Jadi langok dan bantut kite ningok muka-muka tu. Mane masang e sembarangan dan jauh dari rapi. Pening mate ngeliat e sepanjang jalan kek gambar muka urang. Bapak harus tulis hal macem ne, harus mendidik masyarakat bahwa Nyaleg itu bukan sekedar tampil gambar muka tapi setempoh langsung kek rakyat. Jadi Baliho tu dak penting!! zaman sekarang juga urang dak akan mileh karena duit. Sekarang rakyat lah pinter, rakyat akan mileh wakilnya karena hati nurani, bukan karena duit!!” dia membantah.

“Iya, ya… Alhamdulillah! Ngomong-ngomong, saya juga Caleg lho, Pak!” ujar saya sambil menahan nafas.

Komentar

BERITA LAINNYA