oleh

Baliho Caleg

“Insya Allah!” saya pun menjawab singkat. “Seharusnya Caleg tu dak usah nue igak masang baliho, ape agik muka-muka besak macem tu. Ringem ningok e lah nue igak” ungkap Bapak dengan memberikan saran.

“Ape agik yang lah dudok jadi Anggota Dewan, seharusnya dak perlu agik yang namanya baliho, karena rakyat sudah mengenalnya. Kalau dia agik pakai baliho-baliho besak tu, berarti keliat die dak begawi dan dak turon ke masyarakat selama dudok sebagai Anggota Dewan” Bapak ini terus nyerocos.

“Namanya usaha Pak. Biarkan saja, kan tidak melanggar hukum. Semua orang punya hak untuk menentukan bagaimana cara berkampanye” jawab saya agak sedikit malas-malasan. “Aok nian. Tapi macem ne Pak. Sebagai seorang Penulis dan Budayawan muda macem Bapak ne, seharus Bapak tulis soal Baliho Caleg ne. Bapak bertanggungjawab terhadap masalah demokrasi kite ne. Seharus e urang seperti Bapak ne jadi Wakil kami rakyat ne” tiba-tiba Bapak ini menuntut tanggungjawab kepada saya yang bukan siapa-siapa di negeri ini dan yang menariknya dia memuji bahwa saya cocok jadi Wakil Rakyat. “Cube Bapak pikirkan” sambil dirinya menunjuk ke jidatnya sendiri.

“Ah, beginilah orang kita, untuk mikir saja dia nyuruh orang lain” dalam hati saya pun bergumam. “Cube Bapak pikirkan! Caleg itu kan calon Wakil kita yakni Rakyat. Seharusnya mereka itu turun langsung bertatap muka dengan kita dan kita sebagai rakyat harus kritis dan harus kita uji, apakah layak atau tidak menjadi wakil kita” lanjutnya.

“Iya dong, harus begitu. Harus kritis, harus jeli dan harus cerewet mengenai siapa yang kita pilih” jawab saya sedikit antusias. “Nah, ini masalahnya Pak. Caleg-Caleg yang penuh muka di baliho tu selama ne dak kite kenal. Tiba-tiba mukanya penoh dijalanan. Selama ne die tu siape, kita dak suwah tahu. Ape yang lah die lakukan kita juga dak tahu. Kan dak sihat kalau macem ne. Ape agik ne, Bapak tahu dak? Banyak Caleg-Caleg tu ukan urang dirik, ukan urang Bangka Belitung ne, tiba-tiba nek nyalon di tempat kite, nek ngewakili kite. Dak paham soal daerah kite, kultur masyarakat kite. Lah dak bener agik gawi ne” Bapak ini terus nyerocos.

Komentar

BERITA LAINNYA